Upaya Perdamaian Ditolak, PT Griya Telaga Mas Diambang Kebangkrutan

Surabaya – Upaya perdamaian pada Rapat Umum Putusan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) yang digelar di Pengadilan Niaga pada Pengadilan Negeri Surabaya ditolak oleh para kreditur, akibatnya nasib PT Griya Telaga Mas (GTM) benar benar berada diujung kebangkrutan.

Alasan penolakan damai secara serentak itu dikarenakan adanya ketidakpastian pembayaran dari PT Griya Telaga Mas pada para kreditur.

Upaya damai yang disodorkan PT Griya Telaga Mas selaku debitur melalui proposal itu ditolak mentah-mentah oleh para kreditur tanpa melalui votting atau pengambilan suara.

“Karena merasa tidak ada kepastian dalam pembayaran yang diajukan Debitur melalui proposal tersebut,”ujar Dimas Aryo SH, MM selaku staf pengurus kurator saat dikonfirmasi usai Rapat Umum PKPU, Selasa (10/4).

Ditambahkan Dimas, PT Griya Telaga Mas, selaku Perusahan pengembang Apartemen Batakan Hills yang berlokasi di Balikpapan, Kalimantan Timur (Kaltim) dinyatakan pailit dengan tagihan kerugian total Rp 50 Miliar dari seluruh Kreditur yang mengajukan tagihan sejak tanggal 20 Maret 2017 lalu.

“Kurang lebih ada 42 orang kreditur dan dua dari perbankan, yakni Bank Kaltimtara dan Bank Mega untuk Sisanya adalah seluruh konsumennya,”sambung Dimas.

Seperti diberitakan sebelumnya, PKPU ini dimohonkan oleh Dudi, salah seorang konsumen atau pembeli apartemen Batakan Hils lantaran tidak adanya kejelasan pembangunan yang telah dibeli oleh Dudi.

Perlu diketahui bahwa Apartemen Batakan Hills tersebut rencananya akan membangun 300 unit kamar, dan sebagian sudah terjual dengan pembayaran lunas.

Proyek pembangunan Apartemen Batakan Hills tersebut telah mangkrak sejak tiga tahun lalu, karena terhentinya pengucuran kredit dari pihak perbankan. (Bli/son)