Argo Lawu

Argo Lawu

[[Argo Lawu]] adalah salah satu nama kereta yang dimiliki oleh PT Kereta Api Indonesia. Kereta ini melayani Rute Jakarta - Jogjakarta.

Pada ujicoba pertama pada tanggal 13 Juli 1995 memang sengaja dilekatkan nama JS-750 yang menggambarkan keinginan kuat dari PT.

Kereta Api (Persero) untuk melayani pemerjalan Solo-Jakarta dengan layanan kereta api yang memiliki waktu tempuh 7 jam bertepatan dengan momentum HUT Kemerdekaan RI ke-50.

Pada tanggal 21 September 1996 dilekatkan nama KA Solo Jaya yang kemudian pada akhirnya diganti sesuai dengan strategi brand Argo dengan nama KA Argo Lawu.

KA Argo Lawu membawa rangkaian sebanyak 8 kereta kelas eksekutif dan memiliki kapasitas 400 tempat duduk. Perjalanan Solo-Jakarta (576 km) ditempuh dalam waktu kurang lebih 7 jam 30 menit dan hanya berhenti di Stasiun Yogyakarta dan Purwokerto.

Kata Argo selain berarti gunung juga merupakan brand image layanan kereta api eksekutif yang dimaksudkan untuk menumbuhkan kebanggaan konsumennya.

Sedangkan nama Lawu diambil dari nama sebuah gunung (Gunung Lau) yang terletak disebelah Timur Laut Kota Surakarta (wilayah administrasi Kabupaten Karanganyar dan Magetan) yang memiliki ketinggian 3.245 m.

Dengan puncak yang berupa dataran yang berbukit-bukit dan sisa-sisa kawah yang telah lama tidak aktif merupakan panorama yang sangat indah yang dapat kita saksikan dari Lembah Tawangmangu dan Telaga Sarangan.

Perjalanan kereta api dari Stasiun Tugu ke Stasiun Gambir pada siang hari memungkinkan penumpang menikmati indahnya panorama pegunungan di Bumi Banyumas, Kali Serayu dan Kali Progo.

Sementara perjalanan dari Jakarta- Jogja dilakukan pada malam hari. Selama dalam perjalanan pramugara dan pramugari yang terlatih serta ramah siap untuk menyajikan pelayanan yang dibutuhkan penumpang.

Fasilitas & Spesifikasi Teknis Kereta Argo Lawu
Item

Keterangan

Interior

Desain disesuaikan dengan aspek estetika, keselamatan & kenyamanan, dilengkapi peredam suara & isolasi panas tidak mudah terbakar

Tempat duduk

  • Kapasitas 50 tempat duduk perkereta
  • Reclining & revolving seat system
  • Dilengkapi meja lipat & sandaran kaki
  • Desain ergonomis

Leluasa & nyaman

Pintu ruangan

Sistem geser otomatis

Jendela

Kaca tetap dupleks, lapisan laminasi isolator panas dilengkapi dengan tirai

Ukuran & desain disesuaikan dengan aspek keselamatan & keamanan

Penyegar udara

2 set Air Conditioner (AC) tiap kereta

Temperatur 21 – 260 C

Jenis Bogie

K8/NT.60 dengan system suspense conical rubber bounded dan coil spring dilengkapi bolster anchor serta vertical shock absorber

Memperhalus goncangan

Fasilitas keselamatan

Tabung pemadam kebakaran, emergency brake

Fasilitas lainnya

Audio/video, lampu baca, toilet ramah lingkungan

 

Daftar Pustaka:

  • Biro Humas PT Kereta Api Indonesia (persero)

"Kebanyakan kegagalan hidup berasal dari orang yang tidak menyadari betapa sudah dekatnya mereka pada kesuksesan saat mereka memutuskan untuk menyerah"
Thomas Alva Edison