Grandmaster : Pecatur Cilik RI Menangkan Turnamen Catur DI Moskow

Grandmaster : Pecatur Cilik RI Menangkan Turnamen Catur DI Moskow

Ancha menjadi murid Mr. Aleksey, seorang grandmaster terkemuka asal Moskow


MOSKOW - Ancha, pecatur cilik Indonesia mencoba meraih impiannya untuk menjadi grandmaster melalui Rusia. Setelah sebulan belajar di negeri beruang putih dan memenangkan turnamen catur di kota Moskow,

Rusia yang merupakan gudang grandmaster dunia telah membuat seorang pecatur cilik Indonesia, Muhammad Firmansyah Pratama, atau sering dipanggil Ancha, sulit tidur.

Bocah kelas 6 SD (12 tahun) itu kemudian menghubungi Duta Besar RI Moskow, Hamid Awaludin, baik melalui email maupun telepon. Bahkan, ketika mengetahui sang Duta Besar tengah berada di Indonesia, Ancha dan keluarganya memburu untuk bertemu. 

“Kalau Bapak Duta Besar membawa saya ke Rusia untuk belajar catur, insya Allah tidak akan menyesal”, demikian nisi surat Ancha kepada Dubes, yang akhirnya memberikan kesempatan itu kepadanya setelah melihat semangatnya untuk lebih maju.

Dubes Hamid Awaludin pun luluh dan kemudian dengan keikhlasannya menghubungi Federasi Catur Rusia untuk menyampaikan keinginan sang bocah.

Sejak kedatangannya di Moskow tanggal 10 Maret 2011, Ancha yang adalah siswa kelas 6 di Jakarta Islamic School tersebut mulai berlatih catur secara intensif di The International School Chess Union di kota Moskow.

Disana, Ancha menjadi murid Mr. Aleksey, seorang grandmaster terkemuka asal Moskow. Selain itu, Ancha juga tetap mengikuti pelajaran di Sekolah Indonesia Moskow melalui media internet.

Di sekolah catur, Ancha mempelajari aneka taktik, varian-varian dan bermacam-macam jenis pembukaan dalam permainan catur.

Selain itu, dalam setiap latihan Ancha dan sang pelatih selalu melakukan permainan-permainan catur cepat dalam waktu 5 (lima) menit untuk melatih Ancha tentang berbagai kemungkinan dan antisipasi. Ancha juga dibebani pekerjaan rumah berjibun yang bersifat teori.

“Yang saya dalami disini adalah mengkalkulasi langkah,” kata Ancha yang juga pernah belajar di sekolah catur milik GM Utut Ardianto dan memenangi berbagai pertandingan di Indonesia, Seperti dilansir laman Kemlu.

Setelah sebulan belajar, Ancha dicoba kedigdayaan caturnya dalam sebuah pertandingan seumurannya yang diadakan oleh Federasi Catur Rusia. Tidak sia, sia. Ancha membabat lawan-lawannya dan hanya sekali remis.

Demikian pula dalam setiap pertandingan simultan yang dilakukan di KBRI Moskow, Ancha selalu memenangkan pertandingan melawan staf KBRI dan mahasiswa Indonesia yang tengah belajar di Rusia dengan skor kemenangan telak.

Dalam setiap kesempatan, Bapak Dubes Hamid Awaludin selalu memperkenalkan Ancha kepada tamu-tamunya.

“Ancha merupakan salah satu bukti bahwa hubungan antara masyarakat Indonesia dan Rusia sudah sedemikian dekat. Semoga juara dunia catur muncul dari Indonesia”, selorohnya.

Sebelum Ancha kembali ke tanah air, sang pelatih menyampaikan bahwa Ancha memiliki potensi besar untuk menjadi seorang Grandmaster.

“Ancha memiliki potensi dan kemauan untuk maju, namun ia masih harus melatih kesabaran dan memanfaatkan waktu untuk memikirkan langkah-langkah terbaik agar menang di setiap pertandingan”, demikian evaluasi yang diberikan pelatih Ancha, Mr. Aleksey.(c8/lik)

"Kita harus hidup bersama sebagai saudara atau musnah bersama sebagai orang bodoh"
Martin Luther King